0
Thumbs Up
Thumbs Down

Bagaimana Keuntungan dan Dampak dari Pernikahan Sesama Jenis di Jepang?

Japanese STATION
Japanese STATION - Thu, 06 May 2021 19:58
Dilihat: 230

Kazuo dan Hiroshi (bukan nama sebenarnya) tidak dapat dipisahkan sejak mereka bertemu pada tahun 1970. Mereka memiliki banyak "kenangan indah", kenang Kazuo. Tapi ketika Hiroshi mengidap kanker 10 tahun lalu, ia harus meninggalkan Kazuo di tahun 2016.

Kematian Hiroshi sangat memilukan bagi Kazuo, tetapi menjadi lebih buruk setelahnya. Pernikahan sesama jenis masih dilarang di Jepang, dan Kazuo, yang sekarang berusia 70-an, telah menjadi pasangan Hiroshi, tetapi tidak secara hukum.

Keluarga Hiroshi menolak untuk mengizinkan Kazuo menghadiri pemakamannya sebagai anggota keluarga, atau menemani mereka ke krematorium, di mana seharusnya ia memiliki kesempatan terakhir untuk mengucapkan selamat tinggal. Bahkan hingga sekarang, lima tahun kemudian, Kazuo tidak tahu di mana abu pasangannya dikuburkan.

Para pengunjuk rasa menyerukan diberlakukannya Undang-undang Kesetaraan LGBT (asia.nikkei.com)

Kazuo tidak punya pilihan selain mengosongkan rumah yang telah mereka tinggali selama bertahun-tahun, di mana kontrak sewanya ditandatangani atas nama Hiroshi. Begitu pula dengan bisnis yang mereka jalankan bersama, yang ditutup oleh keluarga Hiroshi tanpa pemberitahuan.

"Saya merasa seperti saya setengah mati di dalam, kehilangan separuh jiwa saya," kata Kazuo kepada Nikkei Asia.

"Jika kami pria dan wanita, kami pasti sudah menikah," tambahnya. "Tidak memiliki pilihan (untuk menikah) sama saja dengan diabaikan. Kami tidak dapat mengakses hak dan kehidupan yang sah."

Jepang masih menjadi satu-satunya anggota negara maju dari Kelompok Tujuh yang belum melegalkan pernikahan sesama jenis. Meskipun 82% orang Jepang mengatakan mereka mendukung pernikahan sesama jenis, sebuah kelompok kecil konservatif dalam pemerintahan memblokirnya, mengatakan itu akan merusak bentuk keluarga tradisional Jepang.

Pernikahan sesama jenis adalah topik yang jarang dperbincangkan di Jepang. Pemerintah juga menghindari masalah ini. Akibatnya, kurangnya perlindungan hukum telah membuat pasangan sesama jenis rentan dalam masalah pelik, seperti pembatasan imigrasi untuk pasangan, warisan, kunjungan medis, dan hak asuh bersama atas anak.

Penggugat pernikahan sesama jenis dibawa ke Pengadilan Distrik Sapporo pada 17 Maret (asia.nikkei.com)

Namun, ini mungkin sedang dalam proses perubahan. Putusan 17 Maret oleh pengadilan distrik di Sapporo, ibu kota Prefektur Hokkaido, untuk pertama kalinya dalam sejarah, pengadilan Jepang memutuskan bahwa kegagalan pemerintah untuk mengizinkan pernikahan sesama jenis melanggar Pasal 14 Konstitusi, yang menjamin hak atas kesetaraan.

"Putusan tersebut menunjukkan bahwa Jepang berada pada titik kritis," kata Yasuhiko Watanabe, seorang ahli hukum keluarga dan profesor di Universitas Kyoto Sangyo. "Sebelum putusan, pendukung pernikahan sesama jenis yang harus menjelaskan mengapa itu harus dilegalkan. Tapi mulai sekarang, lawanlah yang harus menjelaskan mengapa tidak bisa."

“Orientasi seksual merupakan karakter pribadi dan bukan soal pilihan, oleh karena itu bisa dikatakan mirip dengan jenis kelamin, ras, dan sebagainya. Harus dikatakan bahwa tidak ada perbedaan manfaat hukum bagi individu, terlepas dari apapun orientasi seksualnya, "kata putusan Hakim ketua, Tomoko Takebe.

Ketakutan dan Dukungan PolitikPernikahan di Taipei, Pemerintah Taiwan adalah yang pertama di Asia yang melegalkan pernikahan sesama jenis pada 2019 (asia.nikkei.com)

Para penentang takut mengizinkan pernikahan sesama jenis akan menjadi ancaman bagi bentuk tradisional keluarga Jepang. Tetapi bagi pendukung pernikahan sesama jenis, putusan pengadilan Sapporo dapat membuat Jepang kembali sejajar dengan negara maju lainnya. Secara global, 29 negara saat ini mengakui pernikahan sesama jenis, dan 34 negara memiliki pengakuan kemitraan serupa.

Asia lebih konservatif. Tetapi jika prosesnya berjalan sesuai harapan, keputusan itu dapat membuat Jepang menjadi negara pertama di kawasan itu, selain Taiwan, yang melegalkan pernikahan sesama jenis.

Selama sesi parlemen di bulan Februari, Perdana Menteri Yoshihide Suga mengatakan bahwa mengakui pernikahan sesama jenis membutuhkan "pertimbangan yang sangat hati-hati", karena ini adalah tentang "fondasi keluarga yang paling mendasar". Suga berada di bawah tekanan kuat dari pendukung konservatif partainya, yang mematuhi sistem keluarga Jepang sebelum perang. Di bawah struktur keluarga itu, keseimbangan kekuasaan berpihak pada laki-laki, yang juga diharapkan menempatkan kepentingan negara di atas kebebasan pribadi.

Dalam sesi parlemen pada 17 Februari, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengatakan pernikahan sesama jenis membutuhkan "pertimbangan yang sangat hati-hati" (asia.nikkei.com)

Setiap RUU untuk melegalkan pernikahan gay akan menghadapi penanganan konservatif yang ketat, dengan beberapa kelompok parlemen diperkirakan akan menolak. Salah satunya adalah Asosiasi Kuil Shinto, sebuah organisasi keagamaan yang mengelola sekitar 80.000 kuil Shinto di Jepang, yang organisasi saudaranya, Asosiasi Kepemimpinan Spiritual Shinto, adalah penentang kuat pernikahan sesama jenis. Ada juga Nippon Kaigi, organisasi konservatif terbesar di Jepang. Banyak anggota parlemen dari Partai Demokrat Liberal yang berkuasa adalah anggota kelompok ini, termasuk Perdana Menteri Suga.

Kelompok konservatif ini menentang penerapan sistem yang memungkinkan nama keluarga yang berbeda untuk pasangan yang sudah menikah, mengklaim itu akan menyebabkan matinya sistem keluarga tradisional Jepang.

Mengenai gender, "maraknya praktik pendidikan bebas gender melumpuhkan kepekaan anak-anak yang akan memimpin generasi berikutnya dan merampas rasa bangga dan tanggung jawab nasional," kata Nippon Kaigi. "Kami sadar bahwa ada perdebatan (pernikahan sesama jenis), tetapi kami belum pada tahap merumuskan pandangan kami secara internal dan belum mendapat tanggapan pada tahap ini.”

"Nilai-nilai tradisional keluarga kami didasarkan pada bahwa ada ayah dan ibu yang memiliki anak dan dengan demikian kehidupan diteruskan ke generasi berikutnya," kata seorang perwakilan di Asosiasi Kuil Shinto.

"Jika memberikan hak kepada minoritas, dampaknya tidak akan tinggal di antara mereka tetapi seluruh masyarakat akan terpengaruh. Sistem pernikahan saat ini secara hukum melindungi pasangan untuk warisan kehidupan kepada generasi berikutnya. Kami harus melindungi itu," tambahnya.

Pilihan yang TerbatasMiyuki Fujii dan Rie Fukuda, penggugat dalam gugatan kesetaraan pernikahan sesama jenis yang sedang berlangsung di Tokyo (asia.nikkei.com)

Miyuki Fujii dan Rie Fukuda, pasangan wanita berusia 40-an yang merupakan penggugat dalam gugatan kesetaraan pernikahan yang sedang berlangsung di Tokyo, berada dalam situasi yang mirip dengan Kazuo dan mendiang Hiroshi. Enam tahun lalu, ketika Fukuda didiagnosis menderita kanker, mereka harus berbohong bahwa mereka adalah "sepupu" agar pasangannya Fujii dapat merawatnya di rumah sakit.

"Dokter memberi tahu kami hanya anggota keluarga yang bisa menemani pasien," kata Fukuda.

Selama menjalani perawatan yang menyakitkan, Fujii selalu menjadi pendukung yang selalu menghiburnya dengan cinta dan senyuman. "Setiap kali aku melemah, dia menarikku keluar dari kegelapan," kata Fukuda.

Sementara banyak dari komunitas LGBT masih menahan diri untuk berbicara di depan umum karena takut akan diskriminasi, pasangan itu mengatakan pengalaman pribadi mereka kehilangan orang tua mendorong mereka untuk angkat bicara. Mereka ingin memberi tahu mendiang orang tua mereka bahwa mereka adalah pasangan dan bahagia bersama. Saat itulah mereka tahu bahwa mereka tidak ingin bersembunyi lagi.

"Sangat mencekik hidup dalam kebohongan, menyembunyikan diri yang sebenarnya," kata pasangan itu. "Kamu harus membuat cerita sepanjang waktu, membuat kebohongan, dan itu sangat menyakitkan. Kami tidak ingin generasi berikutnya mengalami ini lagi. Itu sebabnya kami ikut serta dalam gugatan."

Miyuki Fujii dan Rie Fukuda, penggugat dalam gugatan kesetaraan pernikahan sesama jenis yang sedang berlangsung di Tokyo (asia.nikkei.com)

Pasangan sesama jenis tidak dapat menjadi ahli waris yang sah satu sama lain meskipun mereka telah hidup bersama untuk waktu yang lama, dan ada kerugian pajak, seperti tidak memenuhi syarat untuk pembebasan pasangan.

Survei opini baru-baru ini menunjukkan peningkatan kesadaran tentang kesetaraan pernikahan di Jepang. Sebuah survei yang dilakukan pada Desember 2020 oleh Dentsu menemukan bahwa kesadaran akan istilah "LGBT" melonjak dari 37,6% pada tahun 2015 menjadi 80,1% pada tahun 2020. Dalam survei yang sama, 82% responden mendukung pernikahan sesama jenis, meningkat dari 78% dalam survei sebelumnya yang dilakukan pada 2018.

Bisnis dan kota Jepang telah melampaui politik dalam memberikan layanan dan kepedulian bagi komunitas LGBT. Pada April, lebih dari seratus kota di seluruh negeri mengeluarkan "sertifikat kemitraan" untuk pasangan sesama jenis, yang tidak memberikan jaminan sosial dan tunjangan pajak yang sama secara terbuka untuk pasangan heteroseksual. Delapan puluh sembilan kota lagi akan memperkenalkan atau sedang mempertimbangkan untuk menerapkan langkah-langkah tersebut, dan jika digabungkan, 52% dari total populasi akan tercakup oleh layanan tersebut.

PARTNER KAMI
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip