0
Thumbs Up
Thumbs Down

Jenis-Jenis Batik Parang dan Aneka Motifnya, Tamu Tasyakuran Pernikahan Kaesang Dilarang Pakai

okezone
okezone - Fri, 09 Dec 2022 13:30
Dilihat: 265

TINGGAL menghitung hari Kaesang Pangarep dan Erina Gudono menggelar acara pernikahan. Hari bahagia itu akan diselenggarakan pada 10 Desember 2022 mendatang di Pendopo Agung Royal Ambarukmo, Sleman, Yogyakarta.

Pada acara pernikahan Kaesang dan Erina ada beberapa aturan yang harus diikuti oleh tamu undangan. Salah satunya adalah mengenai motif batik yang digunakan. Mereka dilarang untuk menggunakan batik motif Parang Lereng saat resepsi dan Ngunduh Mantu Kaesang dan Erina.

Juru Bicara Pernikahan Kaesang dan Erina, Gibran Rakabuming mengatakan aturan tersebut datang dari Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunegara (MN) X.

Dilansir dari Goodnewsfromindonesia.id, Batik Parang sangat ditinggikan di lingkungan Keraton Yogyakarta, Surakarta, Mangkunegaran, dan Pakualaman. Disebut sebagai batik tertua, kain ini memiliki filosofi dan makna mendalam bagi yang menggunakan.

Batik ini memiliki bentuk "S" yang memiliki makna jalinanan tak terputus yang berkaitan dengan upaya memperbaiki diri demi memperjuangkan kesejahteraan keluarga.

Pada garis diagonal dimotif ini melambangkan penghormatan dan cita-cita, serta kesetiaan. Dan pola parang sendiri disebut sebagai lambang kewaspadaan dan ketangkasan.

Batik Parang sendiri ternyata banyak jenis dan motifnya lho. Penasaran apa saja? Berikut ulasannya dari berbagai sumber, Jumat (9/12/2022).

1. Parang Slobog


Parang Slobog biasanya digunakan dalam dua momen, yakni saat pelantikan jabatan dan juga upacara pemakaman. Batik Parang Slobog ini memiliki simbol kesabaran, keteguhan hati, dan ketelitian. Biasanya batik jenis ini digunakan oleh kaum laki-laki.

2. Parang Kusumo


Motif Batik Parang Kusumo ini diambil dari dua suku kata, yaitu Parang yang berarti lereng dan kusumo yang diartikan sebagai bunga atau kembang.

Zaman dahulu batik ini hanya boleh digunakan oleh raja dan keturununnya. Namun pada saat sekarang peraturan itu sudah dilonggarkan dan kerap digunakan saat acara lamaran.

Jenis batik ini memiliki makna keharuman batin, pribadi, dan norma yang berlaku, serta terhindar dari berbagai bencana.

3. Parang Rusak


Motif Parang Rusak terinspirasi dari ombak yang menghantam karang pantai selatan. Motif ini melambangkan seseorang yang bijaksana dan dapat melawan kejahatan. Tak heran bila pada zaman dahulu batik ini hanya digunakan oleh kastria.

4. Parang Pamor


Motif Batik Parang Pamor diambil dari dua suku kata, yaitu parang dan pamor. Dalam bahasa jawa Pamor berarti energi atau aura seseorang yang terpancar. Seseorang yang memakai batik ini diharapkan auranya bisa terpancar.

Sumber: okezone
PARTNER KAMI
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip