0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kenapa Olahraga Rugby Begitu Populer di Jepang?

Japanese STATION
Japanese STATION - Tue, 30 Mar 2021 18:57
Dilihat: 66

Meskipun tidak menyerap banyak budaya asing, Jepang adalah negara yang mengadopsi banyak hal dari barat, khususnya olahraga. Dari bisbol hingga bola basket, Jepang tampaknya menyukai kegiatan tangan tertentu yang melampaui batasnya sendiri. Anehnya, olahraga rugby adalah salah satu dari olahraga populer di Jepang. Faktanya, rugby Inggris adalah salah satu olahraga terpopuler hingga saat ini.

Pada awal 1866, penggemar rugby membentuk Persatuan Sepak Bola Rugby Jepang di Yokohama, yang kemudian menetapkan Jepang pada lintasan untuk merangkul olahraga eksotis ini sebagai salah satu masa lalu nasional favorit, setidaknya selama olahraga diperhatikan.

Saat ini, ada 125.000 pemain rugby di Jepang, dan sekitar 3.631 klub rugby resmi. Pertanyaan yang muncul di benak adalah “Kenapa?”

Awal Mula Rugby Menjadi Populer di JepangSketsa tahun 1874 dari Harper's Bazaar ini menunjukkan tim Yokohama dalam sebuah pertandingan, ditonton oleh penduduk setempat. (japanjunky.com)

Rugby pertama kali datang ke Jepang berkat upaya Komodor Matthew Calbraith Perry, yang diplomasi kapal perangnya memaksa diakhirinya kebijakan isolasi ketat Jepang pada tahun 1854. Sekarang pelabuhan perdagangan Jepang hidup dengan penemuan dan gagasan baru dari Barat, salah satunya adalah bentuk baru sepakbola yang ditemukan di Rugby Boarding School di Inggris beberapa dekade sebelumnya.

Klub rugby pertama di Asia adalah Yokohama Football Club: sebuah organisasi yang didirikan pada akhir tahun 1860-an oleh para pelaut dan pedagang militer Inggris dan Irlandia, dengan beberapa penduduk setempat yang bergabung seiring waktu. Dikelola bersama-sama dengan klub kriket lokal, yang mendapatkan ketenaran yang lebih besar pada masa itu. Di Jepang abad ke-19, rugby bukanlah fenomena seperti sekarang ini, dengan sedikit liputan surat kabar yang membuktikan bahwa rugby dimainkan di sini.

Baru pada tahun 1899, ketika guru bahasa Inggris Edward Bramwell Clarke mengajarkan aturan rugby kepada beberapa muridnya di Universitas Keio, rugby mulai populer di kalangan penduduk setempat. Tim Keio mengembangkan semacam persaingan dengan Yokohama Country Club, pertama dikalahkan oleh mereka 35-5 pada tahun 1901, kemudian kembali untuk menang 12-0 pada tahun 1908.

Televisi dan PengaruhnyaIlustrasi menonton televisi (therugbypaper.co.uk)

Banyak perusahaan barat telah berusaha untuk memikat Jepang, bahkan dunia judi online membuat permainan slot yang bertemakan manga Jepang. Tapi ini belum berhasil, pada kenyataannya sebagian besar upaya barat telah gagal, kecuali, yang mengejutkan, rugby.

Di luar dorongan utama untuk mempopulerkan rugby di Jepang, ada faktor lain yang berkontribusi pada booming-nya olahraga tersebut dan itu cukup sederhana, budaya populer. Orang Jepang bahkan menciptakan ungkapan untuk itu, NIWAKA, mengacu pada “penggemar rugby semalam".

Tapi bagaimana orang bisa menjadi penggemar rugby semalam? Ternyata di tahun 1970-an, drama sekolah Jepang banyak menampilkan rugby. Para pendidik, orang tua, dan bahkan anak-anak sekolah semuanya mengikuti tren ini, dan sekolah menengah mulai menawarkan “sekolah rugby Minggu.”

Kegiatan ini mengarah pada peningkatan jumlah acara sekolah dan perguruan tinggi, serta kompetisi rugby profesional. Saat ini, Jepang mungkin tidak menyiarkan rugby sebanyak kelihatannya, tetapi popularitas rugby telah mencapai titik alami yang cukup untuk menopang dirinya sendiri.

Tren yang Berubah dalam HiburanPiala Dunia Rugby 2019 (therugbypaper.co.uk)

Tren datang dan pergi, tetapi agar sesuatu menjadi bagian yang dapat diidentifikasi dari budaya suatu masyarakat, itu harus dianut oleh kelompok yang cukup besar dalam masyarakat tersebut. Jadi, kesuksesan sebenarnya sangat membantu dalam memperkuat status rugby di Jepang.

Negara ini tampil bagus di kompetisi internasional. Namun, orang Jepang berada pada posisi yang kurang menguntungkan karena tubuh mereka yang lebih kecil, yang memberi mereka kecepatan yang diperlukan, tetapi membuat mengatasi lawan dengan badan yang lebih besar menjadi tantangan.

Namun, hal ini memunculkan gaya permainan tertentu yang khas bagi pemain Jepang. Sementara kekerasan mungkin masih berperan besar dalam permainan rugby.

Bagaimanapun, Jepang menempati peringkat ke-9 dalam Peringkat Rugby global dan ini adalah tempat terhormat yang membantu klub-klubnya tetap kompetitif dan terus aktif mencari bakat baru, bermain dengan pemain yang ada, dan secara umum meningkatkan pijakan olahraga di negara tersebut.

Negara ini bahkan mencapai perempat final pada 2015 ketika dikalahkan oleh Afrika Selatan, pemimpin dunia rugby saat ini.

Orang Jepang Sebenarnya Jago RugbyRusia berada di ujung kekalahan 30-10 oleh Jepang di babak grup Piala Dunia Rugby 2019 (japanjunky.com)

Untuk negara berpenduduk 130 juta orang, Jepang sebenarnya adalah tempat yang luar biasa dalam hal rugby. Sekitar 54 juta orang menonton pertandingan rugby dan mendukung tim nasional.

Pengawasan yang terus menerus ini telah mendorong para pelatih, pemain, dan bahkan pemerintah untuk mencoba dan memberikan hasil yang lebih baik. Namun, penempatan perempat final 2015 juga menyoroti masalah saat itu.

Misalnya, selama musim 2015, yang paling sukses hingga saat ini dalam sejarah olahraga di Jepang, pemerintah gagal mendorong cukup banyak anak muda untuk ambil bagian dalam turnamen lokal dan menjaga tradisi tetap aktif.

Namun, ini telah diperbaiki dan lebih banyak anak memilih rugby sebagai pilihan olahraga yang layak untuk berkembang. Jumlah pasti pemain rugby baru dalam setahun di Jepang adalah sekitar 5.000 orang, yang memberikan olahraga ini banyak pemain segar yang dapat direkrut ke dalam tim-tim pesaing teratas, dan kemudian mewakili negara dalam kompetisi internasional.

Jepang terus mencoba dan masuk ke tempat teratas untuk rugby, tetapi mungkin perlu beberapa tahun lagi untuk sampai ke sana. Meski demikian, Jepang tetap berkomitmen untuk menjunjung tinggi tradisi rugby. Demikian pula, ada banyak perkembangan yang menguntungkan untuk menunjukkan minat saat ini pada rugby.

Sumber: The RUGBY Paper, Japan Junky

PARTNER KAMI
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip