0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kisah Dua Makanan Manis, Taiyaki dan Imagawayaki

Japanese STATION
Japanese STATION - Sat, 01 Dec 2018 18:03
Dilihat: 76

Masakan Jepang memiliki berbagai macam hidangan terkenal yang dimakan di seluruh dunia, mulai dari ramen, sushi, hingga tempura. Tetapi tidak semua ada untuk makanan itu saja. Di luar restoran ada dunia makanan jalanan dan kembang gula yang tradisi tetap hangat sampai hari ini. Kemungkinan anda sudah makan beberapa dari mereka, seperti takoyaki? Yakitori? Yakiimo? Mengapa mereka semua terdengar sangat mirip? ‘Yaki’ berarti digoreng atau dipanggang, dan merupakan bagian umum dari nama banyak makanan Jepang.

Jauh sebelum terkenalnya pancake modern terjadi karena kafe-kafe trendi, Jepang memiliki pancake tradisional mereka sendiri, yaitu taiyaki dan imagawayaki. Taiyaki dan Imagawaki adalah dua camilan Jepang populer yang biasa ditemukan di kios-kios pinggir jalan dan festival, keduanya dibuat dengan adonan mirip panekuk dan diisi dengan berbagai isian. Meskipun mereka memiliki rasa dan tekstur yang sama, mereka memiliki perbedaan.

Taiyaki

Perbedaan utama yang membedakan mereka dengan jelas adalah yang pertama dan terutama bentuknya. Taiyaki dinamai demikian karena bentuk ikannya.  Tai adalah kata Jepang untuk salah ikan air tawar laut, sesuai bentuk unik kue ini dan menjadi asal nama camilan. Tergantung pada kios yang membuatnya, kue ini bisa dibuat tipis dan renyah atau tebal dan halus.

Isi dari Taiyaki yang paling umum adalah kacang merah, tetapi selama bertahun-tahun ragamnya telah diperluas untuk memasukkan semua jenis rasa dari puding, ubi jalar, bahkan isian yang gurih. Adonan utamanya biasanya sama saja. Adonan dituangkan ke dalam cetakan berbentuk ikan sea bream untuk dimasak, hingga berwarna coklat  keemasan. Penampilannya juga realistis, lengkap dengan sisik dan sirip yang dipanggang di setiap taiyaki. Ini adalah tampilan khas dari taiyaki yang menjadikannya salah satu pencuci mulut paling khas di kembang gula Jepang tradisional. Ketika makan taiyaki, adalah hal biasa untuk membagi orang menjadi orang yang mulai dari kepala dan mereka yang mulai dari ekor. Di sisi mana anda lebih suka memakannya?

Imagawayaki

Sementara itu, Imagawayaki jauh lebih mudah dimakan, karena di sisi mana pun anda menggigitnya, tidak ada bedanya. Bentuknya lebih sederhana dibandingkan dengan bentuk detail Taiyaki. Mereka dibuat dengan cetakan bulat sehingga terlihat lembut dan bulat, biasanya lebih tebal dan lebih lembut dari tekstur Taiyaki. Imagawayaki bisa dibuat renyah di tepinya tetapi pada umumnya dibuat halus dan kenyal jika digigit.

Karakteristik unik lain dari Imagawayaki adalah banyak namanya. Di berbagai daerah di seluruh negeri mereka dapat disebut sesuatu yang sama sekali berbeda. Yang paling umum adalah “Obanyaki” yang disebut oleh orang-orang di wilayah Kansai. Lebih jauh ke selatan, dikenal sebagai “Kaitenyaki” di wilayah Kyushu karena bagaimana panci diputar selama proses memasak. Keragaman penamaan Imagawayaki mungkin dikaitkan dengan sejarah panjangnya, karena ia mendahului Taiyaki hampir satu abad. Imagawayaki pertama kali dijual selama periode Edo pada abad ke-18, dan taiyaki kemudian muncul pada periode Meiji setelahnya.

Sulit untuk mengatakan mana yang lebih populer. Pada akhirnya semuanya hanya masalah selera, atau yang mana yang dicoba pertama kali. Baik Taiyaki dan Imagawayaki adalah camilan populer Jepang yang abadi yang dapat temukan dengan mudah di jalanan Jepang. Mereka biasanya dijual dengan harga sedikit di atas 200 yen (USD2) masing-masing, membuat mereka makan dengan cepat dan murah ketika anda sedang sedikit lapar. Tentu saja anda harus mencoba kedua makanan pencuci mulut tradisional ini sebelum memutuskan mana yang anda sukai.

All image : Tokyo Girls Update

Source : Tokyo Girls Update

The post Kisah Dua Makanan Manis, Taiyaki dan Imagawayaki appeared first on Japanese Station.

PARTNER KAMI
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip