0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kopi atau Kelapa Sawit yang Lebih Ramah bagi Tanah Papua?

LIPUTAN6
LIPUTAN6 - Thu, 09 May 2019 04:04
Dilihat: 229
Kopi atau Kelapa Sawit yang Lebih Ramah bagi Tanah Papua?

Liputan6.com, Jakarta - Produksi sebuah komoditas, termasuk kopi, sedikit-banyak memberi dampak pada lingkungan sekitar. Di tanah Papua sendiri, kopimasih belum jadipilihan utama para petani mengingat berbagai keterbatasan.

Sementara, kepala sawit sudah jadi barang dagangan menjanjikan di Papua. Tapi, di tengah keuntungan yang terus mengalir, ada dampak kurang baik dari pemberdayaan tumbuhan satu ini.

StaffBentara Papua, Albert Yomo, menuturkan bahwa keberadaan kebun kelapa sawit memberi dampak buruk pada lingkungan. "Kelapa sawit kan tanaman monokultur. Jadi, penanamannya harus membabat hutan. Menghilangkan keberagaman spesies," katanya di acara Mengenal Kopi Papua di Kedai Kopi Alenia, Kemang, Jakarta, Jumat, 3 Mei 2019.

Dampaknya, sambung Albert, adalah pembukaan lahan besar-besaran di Papua. Pasal, karena merupakan tanaman monokultur,kelapa sawit tidak bisa hidup berdampingan dengan pohon lain di sekitar.

Kejadian nahas ini membuat Albert bersama Bentara Papua terus mendorong warga, terutama para petani, untuk beralih membudidayakan kopi. Di samping hasil jangka panjang yang diperkirakan sangat menguntungkan, kopi lebih ramah untuk tanah Papua.

Terus Perkenalkan Cara Membuat Kopi Berkualitas

Niat mengembalikan sekaligus mempertahankan tanah Papua dilakukan dengan terusmengenalkankopi pada para petani. Mereka yang sudah akrab dengan biji kopi diberi pelatihan dalam mengolahnya jadi barang berkualitas baik.

"Masyarakat Papua, termasuk di Kabupaten Paniai, Deyiai, dan Dogiyai, tidak familiar dengan bagaimana mengolah kopi. Sejak diperkenalkan Belanda di tahun 60-an, mereka hanya ambil biji kopi merah yang sudah jatuh dari pohon, dijemur, lalu dijual," kata Master Trainer Kopi Arabika Nasional Hanok Herison.

Selain diberi penyluhan dan di fasilitasi dengan penjemuran yang sudah tersedia bagi 50 petani, ada lagi upaya untuk memperluas produksi kopi di Papua. "Caranya, akhirnya kami beli dulu. Kami roasting dan segala macam, bawa balik ke sana. Warga lihat hasilnya, lalu mulai tertarik." tutur Albert.

"Lima tahun dari sekarang bisa dapat penghasilan menjanjikan dari penjualan kopi. Kalau lihat di sana, satu rumah itu sudah punya satu atau dua pohon kopi," sambung Albert.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:
Sumber: LIPUTAN6
PARTNER KAMI
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip