0
Thumbs Up
Thumbs Down

Obat Covid-19 Molnupiravir Kurang Risiko Kematian, Pakar: Lebih Baik Tak Terinfeksi

okezone
okezone - Wed, 06 Oct 2021 18:52
Dilihat: 142
Obat Covid-19 Molnupiravir Kurang Risiko Kematian, Pakar: Lebih Baik Tak Terinfeksi

MASYARAKAT dunia belum lama ini digemparkan dengan penemuan Molnupiravir yang diklaim bisa menjadi obat Covid-19. Tentunya ini menjadi kabar baik bagi semua masyarakat. Namun, apakah obat ini benar-benar dapat menyembuhkan Covid-19, atau hanyalah hoax belaka?

Pakar Kesehatan sekaligus Dokter Relawan Covid-19, dr. Muhamad Fajri Adda'i memberikan penjelasannya melalui akun Instagram pribadinya @dr.fajriaddai, Rabu (6/10/2021). Menurutnya kabar tersebut memang benar dan saat ini masih terus diteliti.

"Ya betul, obatnya bernama molnupiravir. Obat ini terbukti dapat mengurangi risiko kematian hingga sebesar 50 persen pada pasien dengan tingkat penyakit yang sedang dan ringan, bukan yang berat," terang dr. Fajri.

Baca Juga : Obat Covid-19 Molnupiravir Viral, Prof Beri: Si Tukang Tipu Virus!

Lebih lanjut, dr. Fajri mengatakan bahwa obat ini harus diberikan lima hari pertama ketika seseorang mulai mengalami sakit Covid-19. Sebab jika obat tersebut diberikan lebih dari waktu itu, maka efektivitasnya akan jauh berkurang.

"Artinya gak boleh telat juga pemberiannya. Obat ini diberikan dalam dua dosis selama lima hari, artinya 10 dosis. Obat ini harganya tergolong cukup mahal sekira Rp 10 juta," tuturnya.

Lebih baik tak terinfeksi

Meski demikian, ia mengimbau masyarakat tidak boleh lengah meski saat ini telah ada obat untuk Covid-19. Sebab bagaimanapun caranya, mencegah terjadinya penyakit jauh lebih baik ketimbang harus mengobatinya.

Sumber: okezone
Berita Trending
PARTNER KAMI
bintang
CENTROONE
inilahcom
Japanese STATION
Kpop Chart
LIPUTAN6
okezone
salamkorea
Sehatly
slidegossip